Sabtu, 25 Maret 2017

# lifestyle

Belajar Hidup saat kecil

Ini adalah kisah saya sendiri dimana saya dilahirkan dan oleh siapa saya dibesarkan...

Saya lahir di kota jakarta utara 24 tahun yang lalu tepatnya di Priok disana saya tinggal bersama kedua orangtua dan kakek nenek saya.

Tahun 1994 kami pindah kedaerah jakarta selatan dan menetap disana sampai saya usia 6 tahun,engga ada sih yang perlu dibanggakan saat tinggal disini.karena yang masih saya ingat kedua orangtua saya sangat menyanyagi dan mencintai kehadiran saya. Sebenarnya saya memiliki 5 bersaudara yang kakak kembar saya no 2 sudah meninggal waktu masih bayi ya karna sakit panas zaman dulu belum sehebat sekarang alat medis dll.
Saya sendiri anak bontot atau bisa dibilang anak paling terakhir jadinya ibu saya mempunyai 4 anak perempuan dan 1 anak laki laki.waktu saya kecil engga ada yang enak semuanya harus usaha sendiri apalagi waktu pas krismon ayah saya di PHK dari tempat kerjaan alhasil perekonomian keluarga saya anjlok seketika dan mau engga mau ibu saya bantu untuk menambah pemasukan dari kecil saya harus jalan kaki tiap berangkat sekolah karna memang kami keluarga tidak mampu dengan anak banyak.uang sekolah pun sampai menunggak bahkan semenjak ayah saya tidak bekerja makan pun jadi susah biasanya waktu ayah saya kerja makan sehari 3x dan bisa jajan juga.namun sekarang malah senin kamis makanya kaya orang puasa besok makan besok lagi engga ada makanan. Nasib nasib saya hanya bisa diam engga tau mau apa ada rasa ingin membantu orangtua tapi sama ayah dan ibu tidak boleh bekerja ini semua tanggung jawab ayah dan ibu. Saya yang penting sekolah saja.tidak tau apakah ibu saya saat itu mempunyai uang atau engga.yang penting lihat ibu saya masak dan tersenyum itu sudah membuat saya bahagia.

Hari demi hari saya lalui sampai saya masuk SLTP/SMP sedih lihat teman bisa jajan dan mempunyai buku pelajaran,sedangkan saya harus cari pinjaman lalu difotocopy buku tersebut karena dengan begitu murah dan saya bisa mengikuti semua mata pelajaran.
Tiap disekolah saat bel istirahat saya hanya didalam kelas yang lain pada turun ke kantin untuk makan.sempat ditanya sama guru dan teman dikelas ko ga turun makan Fora nama panggilanku..saya jawab sudah makan dirumah masih kenyang makasih. Itu tiap hari jawaban saya seperti itu.sampai teman saya sebangku bosen dengernya akhirnya dia ngajak saya makan bersama dibayarin.dia bilang kalau engga punya uang buat jajan yaudah sama gue aja sini tar gua bayarin makanan lu. Itu kata teman saya yang baik hati banget sama saya.

Sampai saya lulus pun begitu deh hari hari disekolah maupun dirumah engga berbeda karena memang kami sedang kesulitan dengan perekonomian keluarga kami.
Masih ingat saya kerja tuk pertama kalinya beres beres rumah orang kebetulan majikan yang saya kerja beliau adalah teman ibu saya jadi pagi saya sekolah dan pulang dari sekolah langsung beres beres dirumahnya.
Pembayarannya tiap bulan hanya 300rb lumayan sih buat biaya sekolah karena saya SLTP/SMP di sekolahan swasta didaerah jakarta selatan.

Singkat cerita saya engga sampai SLTA/SMA lagi lagi masalah ekonomi sampai bosan dan lelah saya ekonomi terus deh yah namanya juga keluarga tak mampu jadinya begini mau apa apa susah harus ngumpulin uang sendiri..

Sampai berpikir Ya Tuhan sampai kapan hidupku begini terus engga ada perubahan padahal ingin sekali sekolah tinggi meraih impi agar bisa berubah nasib orangtua kami.
Tapi kenyataanya engga ada saya engga pernah ngerasain bangku SLTA/SMA.

BERSAMBUNG.......

1 komentar:

terima kasih sudah main-main di blogku! dilarang copy paste dan spam.

Follow Us @soratemplates