15/01/19

Ikhlas, Demi Kebahagiaanmu Mas!



Pertama kali bertemu denganmu aku merasakan detak jantung ini berdenyut kenyang seakan tak ingin menjauh darimu. Yap, rasa ini selalu saja datang ketika kau dekat denganku. Reihan namanya, dia adalah sesosok pria yang dijodohkan untuk menikah denganku.


 Memang hubungan kami terbilang sangatlah sebentar. Kedua orangtua kami sudah saling mengenal dengan baik. Reihan kini sudah menjadi suamiku.


Aku akui dia memang terpaksa menikah denganku. Hanya karena hormat pada kedua orangtuanya. Aku tahu dari cara ia menatapku dan berbicara padaku. Uhh... Aku rasa sakit hati ini mencintai dan hidup bersama dengan orang yang tak membalas cintaku.


 "Sudahlah memang ini sudah takdirku mengapa kemarin ku terima lamaran keluarga Reihan" bukankah ini yang ku mau. Lagi pula mencintai seseorang tidak perlu meminta balasan. Anggap saja ini semua ibadah ku pada Allah SWT.


 Setahun berlalu hidup kami biasa-biasa saja. Hambar tak ada kebahagiaan. Setiap kali aku melayani Reihan dengan penuh kasih sayang. Ia hanya diam saja dan menganggap aku ini bukan siapa-siapa Reihan. Justru terkadang kami pun tidur dengan satu kamar tapi tidak seranjang.


Reihan tak pernah menciumiku bahkan membelaiku dengan kehangatan. Rose, tolong ambilkan mas handuk dan siapkan pakaian mas! Oh ya,nanti malam mas tak pulang karena sore nanti ada rapat di kantor. Rose tak apa ya sendirian dirumah? Tanya Reihan pada Rose. Ya mas, rose menjawab dengan nada santun dan lembut! Jangan lupa bekalnya di makan ya ini aku buat makanan kesukaan mas. Tongseng toge dan ikan tongkol balado. Mas Reihan jangan lupa sholat ya. Pesan Rose pada Reihan. Reihan yang saat itu selesai mandi dan langsung bergegas menggunakan pakaian kemeja yang sudah disiapkan oleh Rose istrinya. Seketika termenun melihat ke arah Rose. Dalam hati Reihan berkata, Maaf Rose aku selalu dingin padamu. Bahkan perhatianmu tak ku pedulikan. Sebab, aku memang tak ada rasa denganmu. Maafkan aku Rose! Mas Reihan kok melamun ini sudah pukul 7 pagi lho, ayo kita sarapan aku sudah buatkan roti selai kacang kesukaan mas sama teh hangat.


Biar mas Reihan semangat kerjanya. Hihihi.... Rose tersenyum sambil tertawa dan menarik tangan Reihan menuju meja makan. Mas, berangkat kerja dulu ya Rose. Sahut!! Reihan sambil menghidupkan mesin motornya untuk segera berjalan.


 Ya, mas Reihan hati-hati di jalan ya. Jangan lupa kabarin kalau sudah sampai kantor. "Seru Rose pada Reihan. Setelah di kantor tiba rupanya Reihan lupa untuk memberikan kabar ke Rose bahwa ia sudah sampai dengan selamat. Biasa menurut Reihan itu sangat berlebihan setiap pergi dan keluar rumah harus beri kabar ke istrinya. Reihan tak suka karena banyak dari kawan dan rekan kerja Reihan malah menertawakan dan menganggap istri Reihan itu terlalu over dan ga modern banget.



Walaupun ada beberapa temannya yang memberikan jempol karena begitu perhatiannya seorang istri pada suami. Jam menunjukkan 3 sore saatnya para karyawan pulang dan kembali kerumah masing-masing. Tinggal Reihan yang belum keluar dari kantornya. Entah, apa yang ia kerjakan seharusnya tugasnya sih sudah selesai.


"Tut....Tut...Tut...."!!! Bunyi dering dari handphone Reihan berupa WhatsApp masuk. Pesan dari 'Nina my my lo'. "Rei, aku tunggu kamu ditempat biasa ya. Jam 5 sudah sampai sini lho! Awas telat." Seketika Reihan tersentak Ya,ampun aku lupa ada janji sama Nina. Aduh! Nih sudah jam 4 sore apa keburu ya. Akhirnya Reihan bergegas beres-beres meja kantornya. Lalu segera menuju parkiran dan tarik gas demi temu janji nya bersama Nina. Cafe Wik Nina, rupanya sudah sampai disana. Entah apa yang akan mereka bicarakan.


Sepertinya sangat serius dan hanya mereka berdua yang tahu. Reihan ternyata telah berbohong pada Rose istrinya. Dia bilang ada rapat di kantor. Rupanya malah ketemuan sama perempuan. Rose, dirumah sore itu sangat sibuk ia memang adalah wanita yang sholeha.


 Betapa beruntungnya Reihan memiliki seorang istri yang pintar memasak dan juga beribadah. Uhh,, akhirnya masakan ku sudah matang dan siap deh disajikan bersama Mas Reihan. Emm.... Pasti nanti kalau Mas Reihan pulang senang banget deh. Karena makanan sudah siap dan ini merupakan kesukaan Mas Reihan.


Coba deh aku telpon Mas Reihan apa sudah selesai ya rapatnya. Tapi... Kalau ganggu Mas Reihan gimana ya? Takutnya belum tuntas rapatnya. Yaudah deh! WhatsApp saja deh. "Tut....Tut....Tut....! Bunyi nada dering WhatsApp handphone Reihan. Mas Reihan, sudah selesai belum rapat kantornya. Hari ini aku buatkan makan malam enak buat Mas. Buruan pulang ya! Kita makan sama-sama. Isi pesan Rose padanya. Nina melihat Reihan yang sibuk dengan handphonenya.


Langsung berkata : Mas itu siapa yang WhatsApp? Rose ya! Ngapain sih dia wa kamu. Kurang kerjaan banget. Istri ga tahu diri ya. Jelas-jelas kamu tuh cuma terpaksa nikah sama dia. Sok banget perhatian. Ih..ih..ih.. kok kamu cemburu sih sayang. Kamu kan sudah tahu cintaku hanya untuk kamu. Biarin saja Rose sibuk sama masakannya. Kita disini happy-happy saja.


 Sungguh keterlaluan Reihan dia tak tahu Rose begitu lelah seharian mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Dan menunggu Reihan pulang. Eh, malah janjian sama Nina mantan pacarnya.

 Bersambung....

Label:

36 Komentar:

Pada 1/15/2019 , Blogger Suciarti Wahyuningtyas (Chichie) mengatakan...

Aku penasaran sambungan dari cerita ini tapi aku gemes banget ini sama Reihan sebegitu dingin dan tidak pekanya bahwa ada seorang wanita yang begitu setia padanya.

 
Pada 1/15/2019 , Blogger Nurul Rahmawati mengatakan...

Wohooo cerpen yg bikin penasaran bangeeett
Siap baca lanjutannya ya
Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

 
Pada 1/15/2019 , Blogger Maya Rumi mengatakan...

duh lagi seru-seru baca eh bersambung, ditunggu cerita selanjutnya reihan dan rose

 
Pada 1/15/2019 , Blogger Sifora mangamis mengatakan...

Hehehe, tenang ya akan ada waktunya untuk meneruskan kembali sambungannya ini. Maaf Sang Penulis lagi ketiduran wkwkwkwkwk

 
Pada 1/15/2019 , Blogger Sifora mangamis mengatakan...

Okay.... Mba ditunggu aja ya! Makasih sudah membaca sampai habis.

 
Pada 1/15/2019 , Blogger Sifora mangamis mengatakan...

Bikin Gemezzzz ya! Okay deh besok nyambung lagi. Btw, makasih untuk sudah mau membaca.

 
Pada 1/15/2019 , Anonymous Elly Nurul mengatakan...

Perjodohan sering ngga enaknya ya.. jadi banyak yang tersakiti justru.. seperti Reihan dan Rose ini.. kehidupan pernikahan yang tidak nyaman memang.. tapi semoga reihan cepat sadar dan berubah, jika kehidupannya kini sudah berubah dan harus menerima kenyataan hidup serta belajar mencintai istrinya

 
Pada 1/15/2019 , Blogger Sifora mangamis mengatakan...

Ya mba betul banget. Terkadang ada sih beberapa yg di jodohkan berakhir dengan keindahan dan malah ada yang perceraian.

 
Pada 1/15/2019 , Blogger Andiyani Achmad mengatakan...

dan ternyata ceritanya bersambung para pembaca... duh penasaran deh sama cerita akhirnya

 
Pada 1/15/2019 , Blogger Sifora mangamis mengatakan...

Hahahahawakakakkkkk, gubrakkkk ! Bersambung....

 
Pada 1/16/2019 , Anonymous Miranti | jendelakeluarga.com mengatakan...

KZL bangett, astaghfirullah. Smoga Reihan dapet hidayah segera yes. Ditunggu kelanjutannya mba.

 
Pada 1/16/2019 , Blogger Farichatul Jannah mengatakan...

Adaaaaa adaaaaa banged di dunia nyata ini laki laki macam reihan dan gemasss banged pengen ngelempar kelaut kwkkwkw

 
Pada 1/17/2019 , Anonymous inez mengatakan...

wah penasaran nih lanjutan ceritanya

 
Pada 1/19/2019 , Anonymous Andri Mastiyanto mengatakan...

Wah paket bersambung

 
Pada 1/20/2019 , Anonymous Dini mengatakan...

Penasaran sama kelanjutan ceritanya, Mbak. Saya kirain pas masih baca di awal-awal, ini tentang cerita pribadi. Ditunggu ya Mbak :b!

 
Pada 1/20/2019 , Anonymous Keke Naima mengatakan...

Pastinya di dunia nyata ada yang begini. Dan saya paling gregetan deh kalau sama cerita selingkuh

 
Pada 1/21/2019 , Blogger Marga Apsari mengatakan...

Duhhhh lagi asyik-asyiknya baca malah bersambung :(
Semoga episode selanjutnya cepat keluar, semangat nulisnya yaaah!

 
Pada 1/21/2019 , Anonymous Zata Ligouw mengatakan...

gak sabarrr nunggu sambungannyaaa....

 
Pada 1/21/2019 , Anonymous Sadewi Handayani mengatakan...

Pinter banget sih buat cerita nya bersambung, buat kita jadi makin penasaran sama kelanjutan nya.

 
Pada 1/21/2019 , Blogger Gita siwi mengatakan...

Aku baca judulnya kok nggak rela ya hahaha

 
Pada 1/21/2019 , Blogger Gita siwi mengatakan...

Aku baca judulnya kok nggak rela ya hahaha

 
Pada 1/21/2019 , Blogger Gita siwi mengatakan...

Aku baca judulnya kok nggak rela ya hahaha

 
Pada 1/21/2019 , Blogger idfipancani mengatakan...

Ceritanya cukup menarik. Tapi kalo boleh kasih saran, coba kasih tanda baca untuk membedakan yang mana dialog dan mana yang bukan. Supaya bacanya semakin nyaman. 😊

 
Pada 1/22/2019 , Blogger Cerita Bang Doel mengatakan...

lah aku harus baca sebelumnya neh.. baru tau mba sif bsa nulisbegini .. mantul mbaaa

 
Pada 1/22/2019 , Blogger Liswanti Pertiwi mengatakan...

Duuh reihan jangan gitu deh, kenapa dinikahin ya hehe. Menunggu kelanjutannya mba

 
Pada 1/22/2019 , Blogger elrisa nadella mengatakan...

Jangan jangan...

 
Pada 1/22/2019 , Blogger Ya Yat mengatakan...

kok ceritanya nggemesin.. ah si mas..

 
Pada 1/22/2019 , Blogger urmila utami karmani mengatakan...

ya ampun.. kenapa aku jadi baper gini sih T.T

 
Pada 1/22/2019 , Anonymous Desy Yusnita mengatakan...

Yaaa koq bersambung, ditunggu sambungannya ya Mba....dah lama ga baca cerpen nih hehehe.

 
Pada 1/22/2019 , Anonymous lita chan lai mengatakan...

ceritanya bikin penasaran...
ditunggu sambungannya ya...

 
Pada 1/22/2019 , Blogger Sifora mangamis mengatakan...

Ya kak baru belajar nih masih agak linglung sama tanda baca hihihi. Makasih saran nya kak.

 
Pada 1/22/2019 , Blogger Sifora mangamis mengatakan...

Hihihi makasih mantul balik

 
Pada 1/22/2019 , Blogger Sifora mangamis mengatakan...

Jangan-jangan atuh apa nih wkwkwkwkw

 
Pada 1/23/2019 , Blogger Abang Dayu mengatakan...

Hemmmm awas nanti si Reyhan kena azabnya Indosiar loh.

 
Pada 1/27/2019 , Anonymous Wian mengatakan...

Isshhh klo aku jadi Rose, gak bakal aku nikahin Reihan. Hihi

 
Pada 2/09/2019 , Blogger Tuty Saca mengatakan...

ter-la-lu si reihan dan terlalu baik si rose. Laki begitu buang ke laut aja wkwkwkkw. Ikutan emosi

 

Posting Komentar

terima kasih untuk komentar anda

Berlangganan Posting Komentar [Atom]

<< Beranda